Semua Yang DIINGAT Akan Hilang – Yang DITULIS Akan Abadi

DNS Servis

Memahami DNA Servis dalam Bisnis

in Bisnis by

DALAM persaingan bisnis, kita sering melihat perusahaan saling meniru layanan. Ketika suatu perusahaan memberikan layanan gratis ongkos kirim, pesaingnyapun ikut memberikan layanan yang sama. Pelayanan merupakan elemen yang sangat penting dalam bisnis apapun.

Apakah ini berarti layanan prima dapat ditiru dengan mudah dari satu perusahaan ke perusahaan lainnya? Tidak ada yang melarang tiru-meniru. Keterampilan melayani pun tidak membutuhkan keahlian khusus. Namun, mengapa tetap ada perusahaan yang menjadi top of mind pelanggannya sehingga membuat mereka rela membayar lebih mahal untuk mendapatkan layanannya.

Pang Dong Lai, perusahaan ritel di China, memiliki banyak pelanggan fanatik yang rela menempuh perjalanan jauh hanya untuk berbelanja di sana. Meskipun hanya memiliki 13 toko di Xuchang dan Xinxiang, Pang Dong Lai mendapatkan pengakuan nasional sebagai “the ceiling of China’s industry” karena standar tinggi layanan pelanggannya. Ia juga mendapatkan predikat sebagai scenic spot supermarket.

Pang Dong Lai menjadi terkenal ketika mereka menyumbang 50 juta yuan saat pandemi terjadi. Dari situ publik yang penuh rasa ingin tahu menggali tentang mereka dan mengetahui bahwa jauh sebelum pandemi pun peritel ini telah menyumbang 8 juta yuan ketika SARS, dan ketika gempa bumi Wenchuan sambil juga mengorganisasi karyawannya untuk bekerja sebagai relawan, serta menjual sayuran tanpa ambil untung samasekali.

Pelanggan juga terkesima dengan delapan macam keranjang belanja mereka yang unik, tempat sampah, serta toilet super bersih dan wangi. Di China, toilet masih menjadi tantangan karena kebiasaan sebagian besar warganya. Bagaimana mereka dapat memiliki karyawan yang sangat teliti dalam memastikan tercapainya standar yang diinginkan oleh perusahaan?

Mereka memang memberikan gaji yang lebih tinggi kepada karyawannya. Namun, bukan hanya gaji yang membuat karyawannya memiliki komitmen dan konsistensi tinggi. PangDong Lai menunjukkan komitmennya terhadap karyawan yang dianggap sebagai keluarga, serta pada kemanusiaan dan negara.

DNA servis terdiri atas nilai-nilai dan kemampuan yang memungkinkan pekerja garis depan melampaui tingkat layanan yang diberikan rekan-rekan mereka di organisasi lain. Tidak seperti proses individual, DNA servis sangat sulit untuk ditiru.

Untuk mencapai tingkat pelayanan unik danmemberikan kesanmen dalam memang tidak bisa dilakukan dalam satu proses saja. Namun, harus diimplementasikan dalam sistem yang bertalian satu sama lain dan dijalankan oleh mereka yang melakukan pelayanan dari hati.

Berawal dari manusia Keterampilan teknis bisa dipelajari, tapi sikap ramah, semangat membantu orang lain cenderung lebih sulit dibentuk. Karena itu mencari individu servis yang tepat sangatlah penting.

Pengukuran psikologis tentang gambaran kepribadian individu dengan nilai hidup serta motif yang mendasarinya dalam bekerja dapat menjadi langkah awal organisasi untuk mendapatkan kandidat yang tepat.

Bagaimana karyawan diperlakukan juga menjadi penentu apakah mereka hanya melakukan layanan sesuai dengan standar; atau mereka memiliki fleksibilitas dan keberanian untuk melayani dari hati.

Yu Donglai, pemilik Pang Dong Lai, memiliki filosofi freedom and love dalam memperlakukan karyawannya. Ia memberlakukan unhappy leaves selama 10 hari yang dapat diambil para karyawan tanpa pertanyaan lebih lanjut dari atasannya. “I want every staff member to have freedom. Everyone has times when they’re not happy, so if you’re not happy, do not come to work,” kataYu.

Kebijakan fenomenal ini membuat Pang Dong Lai menjadi incaran banyak orang ketika survei menemukan bahwa lebih dari 65 persen karyawan di China merasa lelah dan tidak bahagia di tempat kerja. Budaya humanis yang dibangun Yu ini membuat energi positif para karyawan terasa sampai ke konsumen.

Pang Dong Lai

Di Pang Dong Lai, pelayanan bukan sekadar sistem, tetapi sudah menjadi budaya yang tercermin dalam berbagai detailtidak terduga. Menurut Yu, pelayanan itu harus hidup, tidak bisa hanya kaku pada prosedur. Ia perlu berubah sesuai dengan karakter, kebutuhan, dan keinginan pelanggan.

Di sinilah pentingnya kepekaan petugas garda depan servis untuk memodifikasi layanan mereka dan menjadikan suatu pengalaman indah bagi semua pihak.

Tentu organisasi memerlukan strategi manajemen yang kuat untuk memastikan kebijakan seperti unhappy leave itu tidak disalahgunakan oleh individu untuk mengambil pekerjaan tambahan di tempat lain; serta mengatur tantangan penjadwalan agar tanggung jawab pekerjaan tidak dikompromikan.

Prioritas utama padalayanan prima Semasa hidup, Tony Hsieh, CEO Zappos, membuat keputusan merelokasikan kantor mereka dari San Francisco ke Las Vegas dengan biaya sekitar 500 ribu dollar AS demi mendapatkan staf call center berkualitas dan berdedikasi tinggi.

Bagi Hsieh, keseriusan menjadikan layanan prima sebagai prioritas utama perusahaan harus ditunjukkan oleh seluruh perusahaan, bukan hanya satu departemen servis.

Tony Hsieh, CEO Zappos

Banyak orang bertanya, mengapa Zappos yang dikenal sebagai perusahaan daring, masih berfokus pada panggilan telepon yang penjualannya hanya 5 persen dari total penjualan mereka.

Namun, Hsieh berpendapat, melalui telepon mereka bisa mendapatkan perhatian penuh pelanggan dan bila mereka berhasil membuat kesan, pelanggan akan mengingat dan menceritakannya kembali.  Ia melihat biaya yang dikeluarkan untuk barisan penerima telepon ini lebih efektif dari iklan mana pun. Outsourcing call center ke India dan Filipina dirasa kurang berdampak karena hambatan budaya.

Menurut Hsieh, “It never makes sense tooutsource your core competency, especially if your aim is to be maniacal about customer service.” Las Vegas memang bukan pilihan termurah, tetapi Zappos memilih itu dengan pertimbangan bahwa energi kota tersebut akan membuat karya wannya bahagia, di samping mindset pelayanan yang sudah tertanam kuat padawargalokal Las Vegas.

Penyelarasan dengan kebutuhan pelanggan Kemajuan teknologi menjadi kunci utama untuk membangun layanan yang seamless. Bagaimana kita membuat pelanggan merasa dikenal, diingat kebiasaan dan kebutuhan unik mereka dengan kecanggihan aplikasi CRM. Bagaimana kita serius menanggapi umpan balik pelanggan dengan memperbaiki keseluruhan proses servis, membuat kebijakan bagi pelanggan, maupun insentif bagi karyawan yang berorientasi pada kebutuhan pelanggan.

DNA servis memerlukan tindakan yang benar, bahkan ketika pelanggan tidak memintanya langsung. Penelitian menunjukkan, sebagian besar pelanggan bersedia membayar lebih untuk pengalaman yang lebih baik.

Pelayanan merupakan elemen yang sangat penting dalam bisnis apapun. Berikut adalah beberapa alasan mengapa pelayanan berkualitas sangat penting:

1. Meningkatkan Kepuasan Pelanggan

Pelayanan yang baik membuat pelanggan merasa dihargai dan dipedulikan. Kepuasan pelanggan yang tinggi berkontribusi pada loyalitas pelanggan, yang sangat penting untuk keberlangsungan bisnis. Pelanggan yang puas lebih cenderung kembali dan melakukan pembelian ulang.

2. Membentuk Reputasi Positif

Pelayanan pelanggan yang unggul membantu membangun reputasi positif untuk bisnis. Ulasan positif dan rekomendasi dari mulut ke mulut dapat menarik pelanggan baru dan meningkatkan kepercayaan publik terhadap merek.

3. Meningkatkan Retensi Pelanggan

Menjaga pelanggan yang ada lebih murah dibandingkan menarik pelanggan baru. Pelayanan yang baik meningkatkan retensi pelanggan dengan memastikan mereka tetap merasa puas dan dilayani dengan baik.

4. Mengatasi Keluhan dan Masalah

Pelayanan yang responsif dan efektif dalam menangani keluhan dan masalah pelanggan dapat mencegah eskalasi masalah yang lebih besar. Hal ini juga menunjukkan bahwa bisnis peduli terhadap kebutuhan dan kepuasan pelanggannya.

5. Membedakan dari Pesaing

Dalam pasar yang kompetitif, pelayanan pelanggan dapat menjadi pembeda utama antara bisnis Anda dan pesaing. Layanan pelanggan yang unggul dapat memberikan keunggulan kompetitif yang sulit ditiru oleh pesaing.

6. Meningkatkan Pendapatan

Pelayanan yang baik dapat meningkatkan penjualan melalui cross-selling dan up-selling. Pelanggan yang puas lebih mungkin untuk membeli produk atau layanan tambahan yang direkomendasikan oleh staf yang memahami kebutuhan mereka.

7. Menghasilkan Umpan Balik yang Berharga

Pelayanan pelanggan memberikan kesempatan untuk mendapatkan umpan balik langsung dari pelanggan. Informasi ini sangat berharga untuk perbaikan produk, layanan, dan proses bisnis.

8. Membangun Hubungan Jangka Panjang

Pelayanan yang baik membantu membangun hubungan jangka panjang dengan pelanggan. Hubungan yang kuat ini dapat menciptakan loyalitas merek yang mendalam dan mengubah pelanggan menjadi advokat merek.

Studi Kasus dan Data:

  • Studi dari American Express menunjukkan bahwa pelanggan bersedia membayar lebih untuk pengalaman layanan pelanggan yang unggul.
  • Laporan dari PwC menemukan bahwa 73% konsumen menganggap pengalaman pelanggan sebagai faktor penting dalam keputusan pembelian mereka.
  • Zendesk melaporkan bahwa 87% konsumen berbagi pengalaman baik mereka dengan orang lain, sementara 95% akan membagikan pengalaman buruk.

Kesimpulan

Pelayanan yang berkualitas adalah fondasi yang kuat untuk bisnis apapun. Ini tidak hanya mempengaruhi persepsi dan reputasi bisnis tetapi juga secara langsung berkontribusi pada keberhasilan finansial dan keberlanjutan bisnis jangka panjang. Oleh karena itu, investasi dalam peningkatan pelayanan pelanggan adalah investasi yang sangat strategis dan menguntungkan bagi setiap bisnis.

"Helping others is the secret sauce to a happy life." Contact : 0858-7903-7920 | 0818-43-82-89 eMail : yuda@mipa.uns.ac.id

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Latest from Bisnis

marketing 2024

Trend Marketing Digital 2024

Tren Marketing digital terus berkembang seiring perubahan perilaku konsumen, teknologi, dan dinamika
Go to Top