Semua Yang DIINGAT Akan Hilang – Yang DITULIS Akan Abadi

ikan digitall

eFeeder : Meningkatkan Budidaya Ikan dengan Cara Digital

in Start-Up by

Masih sederhananya penggunaan peralatan dan teknologi sering kali menjadi hambatan bagi pembudidaya ikan untuk meningkatkan efisiensi dan daya saing. Padahal, Indonesia punya potensi yang sangat besar dari bidang perikanan dan juga berkemampuan untuk memasok kebutuhan pangan dunia. Perusahaan rintisan eFishery pun menawarkan solusi.

Indonesia adalah negara maritim besar yang memiliki garis pantai terpanjang kedua di dunia. Kita punya potensi yang sangat besar di bidang perikanan dan penyumbang pangan dunia.

Tetapi, kebanyakan pembudidaya ikan kita masih belum berdaya saing karena berbagai permasalahan,” ujar Co-Founder dan Chief Executive Officer (CEO) eFishery Gibran Huzaifah saatjumpa dengan media di Jakarta pada pertengahan Januari 2022. Ia mengatakan, salah satu permasalahan utama petani ikan ialah masalah pakan ikan.

Kolam budidaya ikan

Ongkos terbesar petani ikan adalah pada penyediaan pangan yang bisa mencapai 80 persen dari total ongkos. Hal tersebut jelas sangat membebani petani ikan. Pemberian pangan itu pun belum tentu efektif menghasilkan panen ikan yang optimal. Sebab, masih banyak petani yang belum punya pemahaman tentang bagaimana memberikan pangan yang tepat dan efektif untuk ikan.

Belum lagi bila ikan terserang penyakit sehingga mati. Sudah pasti petani ikan akan merugi. Pengalaman berbudidaya ikan pernah dienyam Gibran sendiri saat kuliah. Kala itu, dia memiliki kolam lele untuk membantu ekonomi keluarga. Karena berkuliah di jurusan Biologi di Institut Teknologi Bandung (ITB), Gibran juga berkesempatan untuk berinteraksi dengan banyak petani ikan. “Waktu itu saya bertanya kepada mereka, kalau saya bisa bikin mesin pemberi makan ikan otomatis yang terjadwal, kalian mau beli tidak? Mereka jawab mau saja. Saya jadi terdorong untuk menciptakan itu,” ujar Gibran.

eFisheryKu

Inovasi dengan aspirasi dan pengalaman itulah Gibran mulai mendirikan eFishery pada 2013. Kini eFishery memiliki mesin pemberi pakan ikan bernama eFeeder. Mesin itu bisa dikendalikan dari ponsel pintar pengguna serta terhubung ke sensor yang dapat mendeteksi nafsu makan dari ikan yang dibudidaya.

Petani tak perlu lagi bersusah-susah memberi makan ikan. Selain itu, mengingat luasan kolam budidaya ikan itu sangat besar, ada juga petani ikan yang malas untuk menjangkau keseluruhan kolam saat memberi makan. Akhirnya tidak semua ikan mendapatkan pangan yang optimal. Kendala itu bisa teratasi dengan mesin ini.

Melalui kehadiran mesin eFeeder, petani ikan bisa memberi pakan sesuai dengan porsi dan terjadwal. Dengan demikian, ikan memperoleh asupan yang tepat sehingga mendorong panen ikan yang optimal. Semua itu tercatat dalam data sehingga bisa dijadikan evaluasi bagi petani ikan. ”Sebelumnya banyak petani ikan yang memberi makan ikannya secara tidak teratur dan konsisten baik secara waktu maupun porsinya. Kami coba tawarkan solusi untuk permasalahan itu,” ujar Gibran.

Petani bisa menyewa mesin itu dengan biaya berlangganan kepada eFishery sebesar Rp 150.000 per bulan untuk mesin eFeeder pakan ikan. Mereka juga menawarkan mesin eFeeder untuk pakan udang dengan biaya berlangganan Rp 350.000 per bulan. ”Ini yang menjadi arus pendapatan bisnis kami,” ujar Gibran.

Tak hanya menawarkan mesin pemberi pakan ikan otomatis, eFishery juga menjual berbagai jenis pakanikan secara daring. Adapun eFishery bermitra dengan ratusan penjual pakan ternak di seluruh Indonesia. Selain permasalahan pemberian pangan, Gibran menjelaskan, eFishery juga menawarkan solusi permasalahan bu didaya ikan baik di bidang pembiayaan, pasar, maupun teknologi.

Di bidang pembiayaan, eFishery menawarkan pendanaan kepada pembudidaya ikan dengan konsep bayar nanti (paylater) bernama Kabayan yang merupakan singkatan dari Kasih, Bayar Nanti. Dalam pendanaan ini, mereka bekerja sama dengan Bank Jago dan Bank BRI Agro/Bank Raya. Program ini terdiri atas dua jenis, yakni Kabayan Reguler dan Kabayan Kilat.

Untuk program Kabayan Reguler, pihaknya memberikan pinjaman mulai dari Rp 20 juta sampai dengan Rp 2 miliar dengan masa pinjaman sampai dengan 6 bulan. Persetujuan hanya satu bulan. Untuk program Kabayan Kilat, pihaknya bisa menyetujui pendanaan hanya dalam waktu 2-3 hari.

Pinjaman mulai dari Rp 3 juta hingga Rp 20 juta dengan masa pinjaman sampai dengan 3 bulan. Inovasi yang ditawarkan eFishery di bidang pasar adalah menjembatani petani ikan dengan pedagang dan pembeli ikan secara langsung melalui program Lapak Ikan. Dengan demikian, petani ikan tidak perlu khawatir hasil panennya tidak terjual.

Adapun inovasi di bidang teknologi, selain membantu petani dengan mesin pakan otomatis eFeeder, eFishery juga mengajarkan petani untuk mengatasi ketertinggalan dengan masuk ke dalam ekosistem digital. Melalui aplikasi eFishery, petani bisa mengakses berbagai layanan yang ditawarkan eFishery.

efeeder

Agar petani mau belajar menggunakan aplikasi teknologi, Gibran menawarkan berbagai video tutorial. Video itu beragam, mulai dari bagaimana melakukan budidaya ikan yang benar, tips untuk meningkatkan omzet panen, hingga tips mengantisipasi penyakit pada ikan. ”Dengan berbagai fitur layanannya, pada dasarnya eFishery ini koperasi ikan, tetapi dalam bentuk platform digital,” ujar Gibran.

Gibran menjelaskan, tidaklah mudah membawa petani itu masuk dalam ekosistem digital yang ditawarkan eFishery. Pada tahap awal mereka melakukan pendekatan per komunitas petani ikan. Mereka mulai membawa petani ke ekosistem digital dengan cara membuatkan akun Whatsapp, akun Facebook, dan e-mail, sembari menawarkan solusi pakan ikan.

Setelah mulai akrab dengan hal-hal berbau digital, barulah mereka masuk dalam aplikasi digital eFishery. ”Saat ini para petani ini malah pesat sekali. Ada yang hobi belanja online sampai jadi vlogger dan youtuber. Tidak disangka,” ujar Gibran terkekeh.

Windu Pamuji, petani ikan dari Banyumas, Jawa Timur, merasakan manfaat dari inovasi eFishery. Dia tidak perlu lagi repot-repot ke pasar untuk menjual ikan, pergi ke bank atau tengkulak untuk mencari pendanaan, ataupun pergi ke toko untuk membeli pakan. ”Semua cukup tinggal klik di HP. Semua sudah langsung diantar dari kolam saya,” ujar Windu.

Hal senada juga dikemukakan Jajang Jaenudin, petani udang di Subang, Jawa Barat. Ia mengatakan, dengan mengikuti program penanganan penyakit (disease prevention system/DPS) dari eFishery, udang nya jadi bergerak lebih lincah dan nafsu makannya bertambah. ”Panen bagus, saya jadi melek teknologi,” ujar Jajang.

Referensi : Harian Kompas 02.02.2022

"Helping others is the secret sauce to a happy life." Contact : 0858-7903-7920 | 0818-43-82-89 eMail : yuda@mipa.uns.ac.id

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Latest from Start-Up

cara cek paten espacenet djki patent

Layanan Cek Online Paten

Sebagai salah satu database yang komplit, Espacenet yang awalnya diperkenalkan pada 19
marketing funnel

Apa itu Marketing Funnel

Benar sekali! Marketing adalah proses mengenalkan produk atau jasa agar diketahui oleh
Go to Top