Semua Yang DIINGAT Akan Hilang – Yang DITULIS Akan Abadi

Alun-alun-Gladag-Solo-tempoe-dulu-1935-Asia-Maior

Foto Lawas Solo (Surakarta)

in Sejarah by

Sejarah Kota Solo bisa dibagi menjadi beberapa periode. Jika dirunut hingga zaman kuno, maka sejarah Kota Solo dimulai dari era manusia purba Homo erectus yang fosilnya ditemukan di Sangiran, Kabupaten Sragen. Namun pada umumnya sejarah Kota Solo diceritakan berawal dari sebuah desa terpencil nan tenang hingga tahun 1744 silam. Kisah Solo dimulai ketika ditunjuk sebagai pengganti ibukota katasura, sehingga keraton yang sudah hancur tak perlu dibangun lagi dikarenakan dipindah ke daerah baru.

Dalam buku Babad Sala (1984) yang ditulis RM Sajid disebutkan bahwa Pakubwono II berangkat dari Kartasura naik kereta Kyai Garudha. Turut mengiringi pula sejumlah pejabat, termasuk perwakilan Belanda, Baron van Hohendorff.

Sejumlah pusaka yang masih tersisa pun dibawa. Bahkan, pohon beringin juga turut dibawa untuk ditanam di Alun-alun. Selama perjalanan ke timur sejauh 10 km itu, sejumlah abdidalem menabuh gamelan.

Tiba di lokasi, Pakubuwono II pun menyatakan bahwa Desa Sala diubah menjadi nagari Surakarta Hadiningrat.

Dalam aturan baca tulis dengan Huruf Jawa, tulisan Sala itu dibaca Solo (seperti saat kita mengucapkan kata ‘lontong’). Hingga saat ini masih banyak yang menuliskan Kota Solo dengan aturan penulisan Aksara Jawa, yaitu Kota Sala.

Hanya saja, cara baca Kota Solo itu ternyata sulit diucapkan oleh kolonial Belanda pada saat itu. Mereka membaca Solo seperti saat kita mengucapkan ‘toko’. Penyebutan ala orang Belanda itu kini justru menjadi lebih populer.

Brikut ini adalah Foto-foto Lawas Solo ini bersumber dari : (https://collectie.wereldculturen.nl/)

 Gerbang kehormatan Kraton Solo, pada pesta penobatan (Eere-poort voor de Kraton te Solo, bij de kroningsfeesten)
Gerbang kehormatan Kraton Solo, pada pesta penobatan (Eere-poort voor de Kraton te Solo, bij de kroningsfeesten)
 Gadis Solo kembali dari pasar – 1935 (Solo; meisje terugkomende van pasar. Midden Java)
Gadis Solo kembali dari pasar – 1935 (Solo; meisje terugkomende van pasar. Midden Java)
 Wanita tua di Solo, 1935 (Portret van een oude vrouw)
Wanita tua di Solo, 1935 (Portret van een oude vrouw)
 Anak Kecil di Solo, 1904 (Kleine kinderen. Birit. Soerakarta.)
Anak Kecil di Solo, 1904 (Kleine kinderen. Birit. Soerakarta.)
 Prajurit pribumi minum teh di aloen-aloen di Solo di garebeg. 1/1/1903.  (Thee-drinkende voorname Inlanders op de aloen-aloen in Solo bij de  garebeg. 1/1/190)
Prajurit pribumi minum teh di aloen-aloen di Solo di garebeg. 1/1/1903. (Thee-drinkende voorname Inlanders op de aloen-aloen in Solo bij de garebeg. 1/1/190)
 Mengangkut daun pandan dan arang, Solo 1941 (In grote draadmanden worden de bladeren van pandan en arang vervoerd in Solo)
Mengangkut daun pandan dan arang, Solo 1941 (In grote draadmanden worden de bladeren van pandan en arang vervoerd in Solo)
NIEUW BIOSCOOP adalah gedung bioskop di Solo yang didirikan oleh pemerintah Hindia Belanda di awal abad 20. Pasca kemerdekaan, tepatnya sejak tanggal 27 Desember 1951 gedung ini digunakan untuk gedung bioskop Dhady Theatre hingga dekade 90an
 Rumah Potong Hewan Jagalan, Surakarta, 1916  (Abattoir te Solo)
Rumah Potong Hewan Jagalan, Surakarta, 1916  (Abattoir te Solo)
Gerbang Kraton Susuhunan Solo, 1900 (Poort van de kraton van de Susuhunan van Solo)

 Susuhunan bersama kereta emasnya, 1904 (De soesoehoenan van Soerakarta in zijn gouden koets, Java)
Susuhunan bersama kereta emasnya, 1904 (De soesoehoenan van Soerakarta in zijn gouden koets, Java)
 Penjual Tembikar ke pasar, 1940
Penjual Tembikar ke pasar, 1940
Gapura batas timur Kota Solo di Jurug 1925. (Dok KITLV)
Penduduk naik kereta dari Purwosari ke Solo untuk melihat acara gerebeg (Een vertrekkende trein op het station van Poerwosari richting Soerakarta ter gelegenheid van de Garebeg Moeloed)
Penduduk naik kereta dari Purwosari ke Solo untuk melihat acara gerebeg (Een vertrekkende trein op het station van Poerwosari richting Soerakarta ter gelegenheid van de Garebeg Moeloed)
Stasiun Poerwosarie Perusahaan Kereta Api Hindia Belanda, Soerakarta Residence, 1921 (Stasiun Purwosari Perusahaan Kereta Api Hindia Belanda, Soerakarta Residence)
Stasiun Poerwosarie Perusahaan Kereta Api Hindia Belanda, Soerakarta Residence, 1921 (Stasiun Purwosari Perusahaan Kereta Api Hindia Belanda, Soerakarta Residence)

Stasiun Gawok tahun 1910
Stasiun Gawok tahun 1910

Keraton Mangkunegaran th 1928

Gambar Klenteng Cina di Solo, th 1901

Bupati Blitar bersama para transmigran dari kotanya naik kereta menuju Solo, tempat mengantar mereka, 1940 (De regent van Blitar met transmigranten uit zijn stad in de trein naar Solo, tot waar hij ze uitgeleide doet)
Versorgingsgesticht (sekarang gedung Djoeang 45) di Gladag – Surakarta circa 1890 (sumber : KITLV – Leiden)

BOYOLALI (BOJOLALI)

 Toko roti kroepoek di jalan utama menuju Bojolali, 1918 (Kroepoek bakker aan de grote weg naar Bojolali)
Toko roti kroepoek di jalan utama menuju Bojolali, 1918 (Kroepoek bakker aan de grote weg naar Bojolali)
Gambar Mengangkut hasel panen (1940)
 dr. Radjiman dan Mr Koperberg di Hotel Slier, Solo, 09-1920 - (Gezelschap met Dr. Radjiman en de heer Koperberg in Hotel Slier, Solo)
dr. Radjiman dan Mr Koperberg di Hotel Slier, Solo, 09-1920 – (Gezelschap met Dr. Radjiman en de heer Koperberg in Hotel Slier, Solo)
 Seorang pejabat senior berjalan bergandengan tangan dengan Pakubuwono X setelah tiba dengan mobil di kraton, 1910 (Een hoge ambtenaar loopt gearmd met de Susuhunan van Solo na aankomst met de auto bij de kraton)
Seorang pejabat senior berjalan bergandengan tangan dengan Pakubuwono X setelah tiba dengan mobil di kraton, 1910 (Een hoge ambtenaar loopt gearmd met de Susuhunan van Solo na aankomst met de auto bij de kraton)
Dua abdi dalem Keraton Surakarta th.1885
 Masjid di Solo, 1900 - (Moskee in Solo)
Masjid di Solo, 1900 – (Moskee in Solo)
Prajurit Kraton Surakarta di depan Bangsal Smarakata, Pelataran Sri Manganti, Keraton Kasunanan Surakarta (Perpustakaan Universiteit Leiden)

Ketika Solo dilanda banjir di tahun 1905, foto-fotonya menjadi motif dari kartu pos untuk dikirim ke warga Belanda lainnya.

Solo banjir th 1905

Tampak cetakan stempel pos masih terlihat, di bagian kiri atas malah masih terbaca kantor pengirimnya: (SUR)AKARTA (terbalik).Keterangan di kartu pos menunjukkan wilayah yang terkena banjir: belakang benteng, area Purbayan, kawasan Capkauking, perempatan Warung Pelem, dan Kampung Balong.

Agen Penjualan Mobil “Ford” cabang Solo Tahun 1920-an (Kawasan Mesen)
Awalnya adalah Sasana Soeka (Mangkoenagaransche Societeit, 1918) oleh arsitek Mas Abukassan Atmodirono 1860-1920. Kemudian menjadi Gedung PMI Ngesus th 1966. Dan Sekarang menjadi Monumen Pers
Pernah menjadi tempat pengungsian banjir Solo th 1966
Gedung Balaikota Solo lawas sebelum terbakar/dibakar

Vonstenlanden Surakarta juga memiliki Cota Blunda atau Kota Belanda, kompleks hunian bagi warga Belanda atau Eropa yang bertempat tinggal di kota raja. Jejak kota mini itu masih dapat ditemui hingga saat ini, meski sebagian hilang terdesak pembangunan pada era lebih modern. Cota Blunda tersebut salah satunya adalah kampung lawas bernama Loji Wetan. Terletak di Kelurahan Kedung Lumbu, Kecamatan Pasar Kliwon, tidak jauh dari lokasi Pasar Gedhe Hardjonagoro tepatnya di sebelah timur Benteng Vastenburg.

Suasana Cota Blunda
Militer Jepang 1942 mengunjungi Keraton Surakarta
Nomor 17-18-19 Dulunya Kampus Mesen Vokasi UNS adalah Holland Chinese School

Semoga foto-foto lawas ini bermanfaat menjadi penyemangat. Aamin

"Helping others is the secret sauce to a happy life." Contact : 0858-7903-7920 | 0818-43-82-89 eMail : yuda@mipa.uns.ac.id

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Latest from Sejarah

Lebaran Tempoe Doeloe

Lebaran atau Idul Fitri di Indonesia sebelum kemerdekaan merupakan perayaan yang penuh
Go to Top